Bupati Bojonegoro Beri Kuliah Umum pada Launching RPL Desa di UNY

  • Whatsapp
IMG_20220329_205847_copy_359x235

TRANSBOJONEGORO_Bupati Bojonegoro, DR. Hj. Anna Mu’awanah memberikan kuliah umum kepada mahasiswa RPL (Rekognisi Pembelajaran Lampau Desa) Kabupaten Bojonegoro di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Selasa (29/03/2022). Kuliah umum sekaligus launching RPL Desa ini dihadiri Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi DR. Hc. Drs. Abdul Halim Iskandar, M.Pd. secara daring.

Sedangkan Rektor Universitas Negeri Yogyakarta DR. Sumaryanto M.Kes bersama jajaran citivitas akademika UNY hadir secara luring. Selain itu juga hadi Ketua DPRD Bojonegoro, dan Ketua Umum DPPIK.

Bacaan Lainnya

Rektor UNY DR. Sumaryanto M.Kes dalam pembukanya menyampaikan bahwa program ini merupakan sinergi yang mulia antara Kemendes PDTT, UNY dan Pemkab Bojonegoro. Kuliah umum mahasiswa program RPL Kabupatem Bojonegoro ini diikuti secara luring dan daring.

“Hari ini sebetulnya ‘ngebun-ebun enjang ajejawah sonten’. Jadi kami sangat menantikan hari ini terjadi. Karena setelah program RPL ini dicanangkan sebelumnya oleh Bapak Mendes PDTT, Rektor UNY, dan Bupati Bojonegoro, kami menerima tawaran, ajakan dari Kab/Kota lain untuk mengikuti jejak Pemkab Bojonegoro untuk menyelenggarakan RPL ini,” tuturnya.

Program ini tidak hanya merupakan komitmen Kemendes PDTT untuk meningkatkan kualitas SDM terutama pimpinan/perangkat desa yang ditangkap inisiatif ini secara luar biasa oleh Ibu Bupati Anna. Bahkan kedepan memungkinkan tidak hanya Sarjana (S-1), namun akan ada perjanjian kerjasama untuk RPL program S-2 dan S-3. Bahkan diharapkan dapat dimekarkan pada perguruan tinggi yang lain.

Sumaryanto juga melaporkan, 457 mahasiswa baru program RPL ini terdiri dari mahasiswa prodi administrasi publik (184 mahasiswa), pendidikan sosiologi (38 mahasiswa), akuntansi (79 Mahasiswa), manajemen (138 mahasiswa), dan Pendidikan Luar Sekolah (18 mahasiswa).

“Tidak salah kalau Ibu Bupati Anna memilih UNY dan Unesa untuk RPL dibawah arahan Gus Mendes PDTT. Kegiatan ini akan segera diikuti Kab/Kota lain. Melalui RPL ini kita akan menciptakan SDM yang berkualitas, ahli dalam bidangnya, bertanggung jawab dalam ucapan dan tindakannya indoor-outdoor, vertikal-horisontal, dan mempunyai jiwa korporateness yang handal,” terang Sumaryanto.

Sementara itu, Mendes PDTT, DR. Hc. Drs. Abdul Halim Iskandar, M.Pd. dalam pembukanya menyampaikan apresiasi kepada Ibu Bupati Anna sebagai Bupati yang luar biasa peka terhadap berbagai kebutuhan warga masyarakatnya, meresponnya dengan cepat, tanggap dan tepat. “Terima kasih Bu Anna, karena merupakan Bupati pertama yang menyelenggarakan RPL desa untuk pelaku pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa, Bukan hanya se Indonesia, tapi se dunia,” tutur Beliau.

Mendes Abdul Halim Iskandar mengajak semua mahasiswa untuk senantiasa bersyukur karena semua mahasiswa mendapatkan kesempatan yang belum pernah ada, dan semua ini tidak lepas dari komitmen dan tangggung jawab Bupati Anna karena telah berkenan mengambil kebijakan yang luar biasa ini.”Setelah program RPL ini digulirkan, mulai bermunculan di Jawa bahkan luar Jawa. Bahkan sudah ada surat dari Bupati luar Jawa yang berkomitmen untuk memberikan beasiswa untuk RPL desa,” ungkap Beliau.

Menteri Desa PDTT menegaskan bahwa pihaknya bersyukur sekali karena ini adalah bagian penting dari upaya peningkatan SDM dan itu adalah modal utama bagi percepatan pembangunan di desa baik pembangunan yang terkait ekonomi, SDM, peradaban, budaya, segala sisi pembangunan pasti membutuhkan SDM yang memadai. Ini menjadi tanggung jawab bersama karena semua ingin desa-desa di Indonesia terus mengalami percepatan-percepatan dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Saya mengingatkan kepada mahasiswa RPL bahwa kita sudah dilihat publik. Pak Rektor, Ibu Bupati hari ini trending topic d twitter ‘Kick Off RPL Desa’. Oleh karena itu mahasiswa RPL agar betul-betul mengikuti, menjalani semua kewajiban sehingga harapan kita bersama dapat diwujudkan,” tandas Beliau.

Oleh karenanya, Mendes Abdul Halim Iskandar mengingatkan beberapa poin prinsip RPL desa. Prinsip pertama, legalitas yang kuat, dimana UNY dan Unesa tidak diragukan kompetensi dan berkompetisi menjadi yang terbaik untuk pengabdian kepada bangsa dan negara.

Kedua, aksesbitlitas, di mana setiap kepala desa, perangkat desa, BPD, tenaga pendamping profesional dan seluruh pegiat-pegiat desa memiliki kesamaan kesempatan menempuh pendidikan tinggi melalui RPL. Prinsip ketiga adalah kesetaraan pengakuan dimana akumulasi pencapaian pembelajaran yang diperoleh dari pendidikan formal, informal, atau pengalaman diakui setara pembelajaran formal.

Prinsip keempat adalah transparan, dimana informasi tentang RPL diumumkan secara luas, bahkan hari ini menjadi trending topic bahwa hari ini memulai perkuliahan RPL Desa kerjasama Pemkab Bojonegoro, UNY dan Unesa. Dan kelima, prinsip penjaminan mutu. Kami tidak mau RPL Desa ini dianggap/dipersepsi sebagai upaya untuk hal-hal tidak berkualitas.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan